iLLfeeL

Tomi menghempaskan tubuhnya ke ranjang. Wajahnya tegang, seperti Merapi, seakan memendam magma yang siap untuk dimuntahkan. Berkali-kali ia menghela nafasnya, bernafas yang disengaja. Ia tarik nafasnya perlahan-lahan dan mengeluarkannya perlahan-lahan. Dia berharap seiring tarikan nafasnya ada hawa damai yang ikut terhirup. Pun ketika menghembuskan nafasnya, ikut keluar pula kekecewaan yang ia rasakan saat ini. Namun sayang usaha itu kiranya sia-sia. Tetap saja wajahnya bak kepiting rebus gosong, merah padam.

“Aaaaaaarrrrghhhh…. Sialan !!! “ teriaknya.

“ Gak kusangka, ternyata dia seperti itu… kenapa?!! Kenapa ?!!! “ sambungnya.

Ritho yang demi mendengar keluhan teman sekamarnya itupun tak kuasa menahan tanya.

“Kenapa Lu Tom? Pulang-pulang kayak gunung meletus.. Tuh laharnya sampe kemana-mana.. “

Tomi hanya diam saja. Tak hendak menanggapi pertanyaan kawan karibnya itu. Hatinya masih membara, demi mengetahui kenyataan yang sungguh gak mengenakkannya.

“ Ya udah deh kalo gak mau cerita.. ntar kalo terjadi lahar dingin Gue gak mau kena.. Gue mending ngungsi aja..” sambung Ritho yang melihat temannya diam saja.

“ Eh Tom, tadi Gue ke tempat pak Sakri, diminta mampir pas ketemu di pasar tadi. Tuh kamu ditanyain kapan maen ke sana lagi. Yaaa Lu tau kan Gue pernah bilang ke Bokapnya kalo Lu mau seriusin Tiara.. Tadi Gue ditanyain gimana kelanjutannya.. “

Demi mendengar nama Tiara disebut, Tomi sedikit bergeming. Tapi sejurus kemudian kembali diam.

“Eh ni anak ditanyai diem aja.. Woi Gue lagi ngomong serius ini.. Gue timpuk beneran kalo gini…” Ritho mencoba menghardik. Sementara yang dihardik tetap diam tak bergerak. Persis kayak Merapi  kokoh, angkuh, diam, tapi yang ini ditambah satu hal yaitu menyebalkan.

Tomi berguling membelakangi Ritho. Diambilnya bantal buluk kesayangannya. Dia tutupkan ke kepalanya. Dan dengan suara serak tertahan dia menjawab juga.

“Tau ah gelap…” Jawabnya singkat.

“ Ye.. marah… buka tuh bantal biar gak gelap.. bantal buluk kayak gitu bisa bikin Lu mati tau…” Balas Ritho.

“ Biarin gue mati, mati tersekap bantal kesayangan gue sendiri, dari pada mati merasakan sakit hati..” Jawab Tomi  masih dengan suara tertahan. Air matanya mengalir membasahi bantal buluknya yang pasti akan semakin buluk dicuci dnegan air mata.

“ Eh eh kenapa Lu Tom? Kok ngomong gitu sih? Kalo Lu mati siapa yang bakal bantuin skripsi gue? Jangan mati dulu ah.. gak seru.. Jarang-jarang bisa dapet temen kayak Lu Tom.. “ canda Ritho berusaha membawa pembicaraan ke arah yang nyante..

“ Biarin aja… Lagian gak ada lagi yang peduli padaku..” Jawab Tomi.

“ Heh gue peduli tau.. nyatanya gue selalu minta bantuan eLu.. itu kan tandanya gue peduli.. Emang kenapa sih Tom? Lu anggep gue ni siapa.. ayo cerita.. malu-maluin cowok kok nangis.. sini keluarin lahar Lu biar puas.. “

“Ah kamu sama aja Ri.. sama tak peduli  padaku juga.. “

“ Kok bisa ngomong gitu? Sini jelasin ke gue.. ada masalah apa? ”

Tomi membalik badannya, tapi bantal di kepalanya belum diangkat juga. Ritho yang penasaran dengan wajah meledak temannya itu langsung merebut bantal buluk kesayangan Tomi. Tomi yang tak tahu ada peristiwa kudeta tak mampu mempertahankan harta berharganya. Dan bantal buluk itupun terebut dengan sukses. Menyisakan wajah Tomi yang basah dengan air mata. Mengetahui hal itu Ritho melihat bantal buluk yang berhasi ia rampas. Dan… weeeek ia merasakan bantal buluk yang basah..

“ Jiaaaaaahhhhhhh… cowok nangis… malu tuh kalo ketahuan Tiara.. hahahahaha.. “ ledek Ritho.

Tomi semakin menjadi.. Ia pun akhirnya benar-benar menangis di hadapan Ritho. Ritho yang sebenernya sangat empati dengan teman sekamarnya itu berusaha menghibur. Menghibur dengan diam dan membiarkan Tomi melanjutkan menangis.

“Menangislah Tom, bila harus menangis, karena kita semua manusia. Manusia bisa terluka dan manusia pasti menangis… “ wejang Ritho menirukan alunan suara Once.

Demi mendengar wejangan yang seperti itu, Tomi malah gak jadi menangis. Ah dasar Tomi. Kalo disuruh menangis malah gak jadi menangis. Diminta bicara malah diam.

“Eh gak jadi nangis Tom? “ tanya Ritho.

“Gak jadi.. dah gak mood buat nangis gara-gara denger kamu nyanyi.. fals tau… “ jawab Tomi.

“ Sialan Lu Tom… gini-gini gue juga pernah juara nyanyi tau… “ bela Ritho.

“Iya aku juga tau.. juara lomba nyanyi kamar mandi.. lawan kamu Cuma kecoa, tikus ama lengkibang..hahaha… “ balas Tomi.

“Ah dasar sialan Lu… dah sini cerita kenapa Lu tadi nangis. Malu-maluin aja.. Secara kamu itu anak mushola gitu… Emang kenapa nangis? Mikirin Mesir? Palestina? Suriah? Atau mikirin aku yang gak kelar-kelar kuliah ini? “

“Biarin aja malu-maluin. Lagian Cuma sama kamu aja, gak bikin malu.. “

“Iya terus kenapa tadi nangis? “

“Ini soal Tiara Ri….”

“Nah pucuk dicinta, ulam pun tiba.. tadi gue juga mau ngobrolin itu ama eLu.. eLunya aja yang pulang-pulang langsung membanjir. Emang kenapa Tiara? Dah semakin mantep hati kaaan? “

“ Gue jadi illfeel Ri… “ jawab Tomi.

“Illfeel??? “ tanya Ritho yang gak tahu arah pembicaraan Tomi. “Ilifeel  kenapa Lu? Emang ada apa dengan Tiara? “

“ Kenapa sih kamu gak cerita ke aku Ri?”

“Cerita apa Tom?” Ritho semakin gak mengerti.

“Kenapa kamu gak cerita masa lalunya Tiara?”

“Cerita masa lalu Tiara? Emang kenapa dengan masa lalu Tiara? “

“Ah kamu pura-pura gak tau lagi. Kamu kan temen SMA-nya dan juga akrab sama keluarganya…”

“Terus kenapa kalo memang begitu? Come on Tom jangan buat aku penasaran.. “

“ Tadi aku ketemu Sinta temen-mu SMA. Kenalkan? Dia itu temen SMP-ku. Pas tahu dia satu sekolah sama kamu, aku tanya juga kenal sama Tiara apa enggak. Awalnya dia penasaran kenapa aku tanya-tanya Tiara. Setelah aku jelasin maksudnya dia pun bercerita tentang Tiara.”

“Terus dia cerita apa Tom?”

“Ya pokoknya semua yang dia tau tentang Tiara. Tiara yang dulu sering gonta-ganti pacar. Tiara yang selalu mempermainkan perasaan laki-laki. Pokoknya semuanya lah.. Dan itu bikin aku illfeel..Gak banget tau Ri…”

“Dan kamu percaya Tom?”

“Ya selama aku kenal Sinta, dia selalu bisa dipercaya kok..”

“Lalu setelah kamu percaya, kamu jadi illfeel. Itu kan masa lalu Tom. eLu tau sendiri kan sekarang Tiara kayak apa..Dia  berjilbab, pergaulannya juga sudah terjaga dan dia sekarang rajin ngaji juga..”

“Iya Ri aku tau..tapi kalo tau masa lalunya seperti itu aku jadi illfeel..” keukeuh Tomi.

“Kamu masih punya rasa suka ke Tiara gak?”

“Ya masih Ri… bagaimanapun dia wanita yang bisa buat aku jatuh cinta pada pandangan pertama.”

“Terus kenapa masih bingung?”

“Iya Ri..aku memang masih suka sama dia, tapi di sisi lain aku jadi illfeel.. Ih gak banget lah.. aku gak bisa nerima masa lalunya Ri.. Gak gue banget gitu loh.. “

“Tom, ikutin kata hati Lu.. follow your heart.. “

“Entahlah Ri… kayaknya aku mundur aja deh… biar aku cari yang lain aja…”

“Lu yakin Tom?” Tanya Ritho. Sebenernya dia pengen menguji seberapa sih keyakinan Tomi untuk melepas Tiara, secara dia tahu bahwa selama ini Tomi belum pernah jatuh cinta. Kalau disukai banyak cewek memang benar. Tapi dia yang suka duluan, baru kali ini. Dan itupun hanya dengan Tiara.

“Gak tau juga Ri… Bingung aku… “ Jawab Tomi sambil membaringkan tubuhnya lagi.

“Kalo gue gak yakin Tom Lu bakal bisa berpaling dari Tiara..”

“Ah sotoy kamu Ri… “ ledek Tomi.

“Biarin sotoy, daripada kamu sok mengelak… “ Balas Ritho.

“Ah gak taulah Ri.. aku harus gimana coba.. Andi Lau jadinya kalau begini…”

“Andi Lau? Kok bawa-bawa Yoko sih?”

“Ah kamu gak gaul Ri… “

“Maksudnya?” Ritho semakin gak paham.

“Andi Lau itu Antara Dilema dan Galau.. “ lirik Tomi.

“Sialan Lu Tom… mmm gue boleh ngomong gak?”

“ Jiaaaahh dari tadi kan kamu ngomong terus Ri… emang tadi ngapain? Baca mantra ya? Xixixixi…” ledek Tomi.

“Ah sialan bener.. gue sumpahin Lu ga bakal bisa ngelupain Tiara.. “

“Hahahahahaha….” Tomi jadi tertawa. “ Ya udah kamu mau ngomong apa?” tanya Tomi.

Sebenernya Tomi sudah paham kalau Ritho minta ijin khusus buat ngomong itu artinya dia akan memberi wejangan. Memang Tomi mengakui bahwa bagaimanapun anehnya Ritho, dia selalu bisa memberikan wejangan yang jitu dan membawa solusi. Tomi bersyukur dipertemankan oleh-Nya dengan Ritho. Setidaknya dia gak perlu pergi ke konsultan. Apalagi ke psikolog. Ritho itu meskipun gayanya sok santai, sok cuek, sok tidak serius tapi dia punya banyak kelebihan. Salah satunya punya pemikiran yang dewasa dan bijak dalam menyikapi masalah. Apalagi masalah cinta. Dia jagonya. Di kampus dia terkenal sebagai dokter cinta. Meskipun kenyataannya dia gak pernah pacaran dan kayaknya sampai sekarang belum juga menemukan seseorang yang pantas menerima cintanya. Dia selalu berdalih bahwa cinta itu cukup sekali saja. Semakin sedikit kita jatuh cinta, semakin nikmat rasa cinta itu. Satu untuk selamanya, selalu itu yang dia bilang.

“Gini Tom.. tapi sebelumnya gue minta maaf..”

“Minta maaf untuk apa? Ngomong aja belum..”

“Gue minta maaf Tom, eLu dah makan belum?”

“Udah tadi.. emang kenapa?”

“Gue belum makan Tom… laper banget nih.. bisa minta tolong belikan makan gak?” kata Ritho memelas. Memang tampang Ritho saat itu sangat memprihatinkan. Wajah pas-pasannya semakin mengundang rasa iba.

“Jiaaaah sialan kamu Ri… kirain minta maaf apa… ya dah tunggu sebentar. Aku belikan dulu..” Kata Tomi seraya beranjak dari ranjangnya.

“Eh Tom.. maaf lagi.. “

“Buat apa lagi?”

“Elu bayarin sekalian ya.. “

“IYA iya… kayak gak seperti biasanya.. biasanya kan aku yang bayar.. “

“Hehehehehe… syukurlah kalo paham.. “

Ritho pun bersyukur punya temen kayak Tomi. Tajir, baik hati pula. Meskipun bukan itu yang menjadikan mereka akrab. Ternyata dalam perbedaan yang mencolok diantara keduanya, ada banyak kesamaan dalam hal lain. Misal Tomi yang anak orang kaya, sementara Ritho anak orang yang sederhana, nyatanya mereka sama-sama suka makan mie ayam. Atau Tomi yang ganteng, sementara Ritho yang wajahnya pas-pasan, nyatanya mereka sama-sama suka puisi. Tapi tetep aja beda. Puisi Tomi berbahasa sastra, mendayu-dayu, hiperbolis dan bisa membuat wanita klepek-klepek, sementara puisi Ritho berbahasa eksak, kaku, datar-datar saja dan bisa membuat mata lelah. Keduanya memang tertakdir untuk menjadi teman akrab. Saling mengisi kekurangan masing-masing. Ritho hadir sebagai tempat curhat Tomi yang akan memberi wejangan yang menyejukkan. Dan Tomi hadir untuk memberi gratisan –apapun- kepada Ritho.

Selang tak berapa lama Tomi kembali membawa dua bungkus makanan.

“Alhamdulillah..makasih ya Tom..eLu sudah mau membelikan gue makanan. Dua lagi belinya.. tau aja kalo aku mau lembur..”

“Enak aja.. yang satu buat aku lah.. kamu satu aja cukup. Ntar kita makan di luar aja..”

“Lah kata Lu dah makan tadi.. Kok makan lagi?”

“Kamu kira jalan gak menghabiskan energi apa…”

“Yaaaaah dasar Lu.. ya dah makasih lah pokoknya.. yuk makan dulu..dah laper gue..”

“Eh sambil makan kamu sambil ngomong gih.. penasaran aku..”

“Hah?! Ogah.. gak baik makan sambil ngomong.. lagian gue laper banget ini.. “

Setelah mereka makan, obrolan pun dilanjut. Wejangan lebih tepatnya.

“Sudah siap Tom?”

“Sudah dari tadi kaleeee…”

“Gini Tom… Gue emang tau Tiara. Lebih lama dari pada eLu. Gue tau dulunya dia gimana sampe akhirnya dia seperti sekarang. Jujur gue salut Tom dengan perubahannya itu. Itu gak mudah. Gue tau bagaimana beratnya dia tetep keukeuh ingin berubah. Dari mantan-mantannya yang mencemooh, belum teman-teman geng-nya. Ditambah temen-temen yang iri padanya. Bahkan sampe sekarang juga masih ada bilang “sekarang aja pake jilbab, sok alim, sok ngaji, padahal dulunya… duh  minta ampun..”. Dan gue tau Tom hal kayak gitu gak mudah untuk dijalani. Jadi kalo dia masih bertahan seperti sekarang, gue harus akui bahwa dia itu hebat. Memang belum bisa dibandingkan dengan aktivis-aktivis mushola itu, tapi semangatnya gue kira gak kalah kok sama mereka. Lagian bijakkah kita menilai orang dari masa lalunya Tom. Setiap kita pasti punya masa lalu khan?? Baik itu masa lalu yang indah atau yang buruk. Masa lalu itu memang tak pernah bisa kita lepaskan dari diri kita. Apapun dan bagaimanapun. Karena masa lalu itu yang membentuk kita.Membenci masa lalu sama saja membenci diri kita yang sekarang. Karena kita membenci proses yang mengantar kita ke masa kini. Menyukai masa lalu secara berlebihan juga tidak baik. Toh kita gak hidup di masa lalu.. “

“Terus aku harus gimana Ri?”

“Setiap kita kan punya masa lalu. Gue punya masa lalu. eLu tau itu. Elu juga punya masa lalu. Dan gue tau itu. Pernahkah eLu berandai-andai jika gue masih seperti dulu, apa iya elu masih mau berkawan denganku? Secara gue yang dulu kan kriterianya mirip banget ama orang yang eLu benci. Tapi nyatanya eLu sekarang jadi temenku. Dan eLu pernah bilang kalo gue dah banyak berubah. Tidakkah sama Tom, dengan Tiara. Iya dulu dia emang begitu. Tapi sekarang dia dah banyak berubah. Masihkah perlu eLu menilai dia dengan masa lalunya? Emang eLu mau hidup dengan masa lalunya atau dengan dia yang sekarang? “

“Ya jelas yang sekarang dong… “

“Nah tuh, sebenernya eLu dah tahu jawabannya khan.. lama-lama eLu jadi pinter deh setelah jadi kawanku..hahahaha…”

“Ah itu mah perasaanmu aja Ri… “

“Tuh kan sok mengelak… “

“ Sialan kamu Ri.. dah lanjutin.. “

“Masa lalu, kata imam Ghazali adalah sesuatu yang paling jauh, jadi ngapain juga kita menghadirkan sesuatu yang jauh dan gak mungkin kembali itu. Inget kan kisah Umar bin Khaththab, bagaimana sih dulu beliau semasa jahiliyah, tapi setelah Islam menyentuh hatinya beliau berubah total. Dan kita masih bisa baca keteladanan beliau sampai sekarang. Kemana masa lalu beliau yang kelam? Sejarah kebaikannya telah menelan sejarah kelamnya. Sama juga Tom kayak kita. Kenapa kita gak menilai orang lain dengan dia yang sekarang. Lupakan masa lalunya yang mungkin kita tau itu buruk. Biarkan itu menjadi bagian dari dirinya. Nilailah ia yang sekarang dan ia yang akan datang. Jika kamu yakin Tiara adalah cinta sejatimu, lupakan masa lalunya Tom. Terimalah ia yang sekarang. Dan bila nanti kalian jodoh maka terimalah ia dan bimbinglah ia agar menjadi lebih baik lagi. Gue yakin Tom eLu bisa bersikap dewasa dan bijaksana. Kan eLu dah lama temenan ma gue…” Ritho mengakhiri wejangannya.

“Hmmm.. bener kamu Ri.. boleh jadi jika Tiara tau masa laluku juga dia belum tentu mau sama aku..”

“Betul itu Tom.. come on..jangan kau siakan kesempatan yang hanya datang satu kali ini.. jadikan ia satu-satunya wanita yang kamu cintai..”

“Baiklah Ri.. makasih ya…”

“Sip Tom..btw makasih untuk apa?”

“Hah?! Rempong amat sih.. makasih wejanganmu itu..”

“Hahahaha.. biarin rempong.. iya sama-sama…”

“Jadi, nanti malam bisa antar aku ke rumah Tiara?”

“Ngapain malem-malem ke sana?”

“Ngapel tau… malam mingguan ini…”

“Apah?!!!! Woi sadar woi..dia itu dah ngaji tau.. lagian sabtu sore ato malem minggu dia pasti ngaji..”

“Ah sotoy… bilang aja gak mau…”

“Dibilangin juga.. gak percaya.. coba sana sms dia, ntar malem di rumah kagak..lagian ntar malem gue mau lembur..”

“Ya udah ntar aku sms dia dulu.. kalo ntar dia di rumah, kamu jadi anterin aku ya…

“Oke bro… “ jawab Ritho mantap. Tak lupa jempolnya ngacung.

“Dah ah aku mau cari buku dulu..keluar dulu ye..”

“Oke bro.. hati hati di jalan.. gue titip makanan lagi yow… “ pesen Ritho.

Tomi pun pergi ke Toko buku. Menjelang maghrib dia baru pulang. Dan dengan wajah riang gembira dia sampekan sesuatu ke Ritho.

“Yes.. malem ni jadi anterin aku ya Ri…”

“Anterin ke mana?”

“Ke rumah Tiara lah…”

“Hah ngebet banget sih.. emang dia di rumah? emang kalo dah ketemu mau ngapain?”

“Iya dunks..katamu tadi aku suruh sms dia..”

“Terus?”

“Ya setelah aku sms ternyata dia bisa kok di rumah.”

“Hah?! Bisa di rumah?? Emang eLu bilang apa? “

“Emang iya sih awalnya dia gak bisa. Kan ngaji.. heran deh kok kamu bisa tau jadwalnya dia.. mencurigakan.. K “

“Mencurigakan gimana? Ya iyalah gue tau, secara gue kan dekat sama Tiara dan keluarganya.. dah ga usah yang macem-macem.. terus gimana ceritanya dia bisa mau di rumah? Gak ngaji dunk dianya.. “

“Iya dia bilang mau ngaji..penting kan ngaji itu.. tapi aku terus bilang kalo ada yang juga penting.. mungkin lebih penting.. “

“Terus?”

“Ya setelah aku bilang itu dianya mau menyediakan waktu malam ini..”

“emang eLu bilang apa?”

”Aku bilang kalo malam ini mau melamar dia… “

(condong catur, 24 agustus 2013)

One thought on “iLLfeeL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s