Mau Golput? Gak Ah… Tapi… Pilih Partai Mana ya?

ngobrolJo            : “Tong tanggal 09 April 2014 nyoblos kan ya.. ?”
Tong      : ” Gak tau nih.. kayaknya sih Golput aja kayak pemilu yang lalu… “
Jo            : “ Emang kenapa Tong?… Kata Iklan hari gini golput? KUNOOOO… “
Tong      : “ Ah cuma iklan doang…gak ngaruh ke aku..”
Jo            : “ Lho… lha emang kenapa golput? “
Tong      : “ Ah kayaknya sama saja… milih partai mana saja tetap gak akan ada perbedaan.. paling-paling juga cuma ditipu aja kita.. baik-baikin rakyat biar dapat suara.. setelah duduk di singgasana giliran rakyatnya yang diinjak-injak…”
Jo            : “ Eeeeh… gak boleh pesimistis gitu ah.. masih banyak yang baik kok..  “
Tong      : “ Ah paling juga cuma pencitraan aja itu… kayaknya golput lagi aja lah kali ini“
Jo            : “ Memang memilih dalam pemilu adalah hak kita Tong.. Bisa kita gunakan atau tidak.. Tapi menggunakan hak pilih kita, setidaknya ada niatan baik buat kita untuk membangun negeri ini.. Taruhlah menurut Lu gak ada yang baik.. Ya kita masih mending memilih yang tingkat tidak baiknya lebih kecil.. gampangnya kita pilih yang terbaik dari yang ada… “
Tong      : “Mmmm… gitu ya ?”
Jo            : “ Iya… dengan ikut berpartisipasi dalam pemilu berrati kita menyumbangkan satu suara untuk kebaikan negeri ini.. “
Tong      : “ Lha aku gak tahu partai mana yang sebaiknya aku pilih… Soalnya kayaknya sama saja mereka.. Yang katanya partai berbasis agama korupsi juga.. “
Jo            : “Lah dapat darimana kesimpulan itu? “
Tong      : “ Noh di TV-TV ditampilkan.. malah yang berbasis agama di-bully habis-habisan… “
Jo            : “ Oh itu… yah wajarlah Tong.. Kita sebagai pemirsa yang cerdas perlu juga memilah-milah mana berita yang proporsional dan mana berita yang tujuannya untuk menggiring opini masyarakat agar sesuai dengan keinginan pemilik media.. Tahu sendiri kan.. Ini tahun politik… “
Tong      : “ Emang kamu sudah punya pilihan? “
Jo            : “ Tentu dong.. dan aku yakin gak bakal salah pilih.. “
Tong      : “ Emang kamu pilih partai mana? “
Jo            : “ Rahasia dong.. emang kenapa sih ?”
Tong      : “ Ya gak apa-apa sih.. gue mikir ketimbang gue repot-repot mikir mau milih mana, gue ikut pilihan Lu aja deh… “
Jo            : “ Ye… kalo gitu mah jadinya ikut-ikutan doang… “
Tong      : “ Ya mau gimana lagi.. habisnya bingung gue.. Ayolah kasih tahu… “
Jo            : “ Gini aja, daripada gue entar dikira kader atau simpatisan partai tertentu, padahal gue bukan simpatisan apalagi kader, gue kasih tahu aja ciri-ciri partai yang sebaiknya Lu pilih.. “
Tong      : “ Mmmmm gak to the point aja Jo? “
Jo            : “ Kayaknya lebih baik gue kasih clue-nya saja.. Ntar Lu persepsikan dnegan partai yang menurut Lu sesuai.. Lebih adil kan? Dan gue gak terkesan mendikte eLu..“
Tong      : “ Mmmmm iya juga sih Jo.. ntar kamu dikira kampanye lagi.. kan eLu pegawai negara ya.. Harus Netral..”
Jo            : “ Nah tuh tahu… hahahaha… “
Tong      : “ So partai yang kayak mana yang wajib gue pilih? “
Jo            : “ Yang pertama sih pastinya punya ideologi yang mantap. Berbasis agama atau bukan gak masalah.  Kita bisa nilai dari visi-misnya dan juga perjalanan partai tersebut selama ini.Yang kedua, pilih partai yang bekerja untuk rakyat. Ini yang benar-benar bekerja ya.. bukan yang pencitraan aja.. Juga gak cuma pucuk pimpinannya aja yang ‘terlihat’ kerja. Tapi juga sampai kader-kader terbawahnya semua bekerja untuk rakyat… “
Tong      : “ Termasuk yang suka nolong-nolong saat bencana itu? “
Jo            : “ Yup itu juga termasuk kerja untuk rakyat.. “
Tong      : “ Yah itu mah cuma pencitraan aja kali Jo… “
Jo            : “ Eit ada yang beda lho antara kerja nyata dan pencitraan doang.. Kita lihat saja.. Kalo tiap ada bencana, mereka sigap membantu, tidak peduli mau pemilu atau kagak, nah itu yang kerja nyata Tong.. Nah kalo yang nolongnya cuma pas saat mau pemilu aja, itu yang kerja untuk pencitraan doang.. Yang model gini sih biasanya kalo dah terpilih bakal lupa sama rakyatnya..Yang ketiga, yang tidak bagi-bagi duit. Jangan milih partai ataupun caleg yang bagi-bagi duit menjelang pemilu. Soalnya ke belakang pastinya dia akan lebih dulu mencari balik modal. Dengan apa? Ya dengan menguras duit rakyat yang jadi anggaran negara..Yang keempat, pilih partai yang calegnya eLu kenal dengan baik. eLu kenal bahwa dia benar-benar baik dan bertanggungjawab. Tapi bukan asal kenal, apalagi cuma karena tetanggaan. Tapi lebih dari itu, yang eLu kenal karena memang kerjanya bagus, akhlaknya baik dan bertanggungjawab..”
Tong      : “ Hmmm gitu ya… rasa-rasanya aku telah menemukan pilihanku.. “
Jo            : “ Sip kalo begitu… semoga ini menjadi kontribusi kita terhadap negara.. “
Tong      : “ Aamiin.. siplah kalo begitu.. Tanggal 09 April 2014 nanti aku mau pilih…. “
Jo            : “ ssssttttt… rahasia… “
Tong      :” Oh iya rahasia… hahahaha… “

*toast* [^^]/*\[^^]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s