Jagalah masa lalu agar kita tahu

Masa lalu ibarat arsip dalam kehidupan kita. Padanya berkumpul kenangan-kenangan yang dulunya adalah “hari ini” kita. Masa lalu juga identik dengan sejarah. Karenanya hari ini kita sampai pada titik ini. Andai ada satu saja momen yang kita inginkan lepas dari rangkaian sejarah itu, bisa jadi jalan takdir kita akan berbeda.

Sebagaimana arsip yang harus kita jaga, maka masa lalu-pun perlu kita jaga dengan baik. Jangan pernah dilupakan sepenuhnya. Karena bisa saja suatu saat kita membutuhkan file kehidupan itu. Juga sebagaimana sejarah, masa lalu adalah puzzle-puzzle yang menyusun kehidupan kita. Kita boleh tidak menyukai beberapa bagian takdir, tapi itu tidak berarti menafikan bahwa kita pernah menjalaninya.

Terima masa lalu kita. Sekelam apapun, seburuk apapun. Simpanlah dengan baik. Suatu saat mungkin kita perlu membukanya untuk menyelesaikan masalah kita hari ini. Manusia adalah makhluk pembelajar, yang tidak seharusnya terjerumus dalam hal yang sama untuk kesekian kalinya.

Terima masa lalu kita. Bahwa pasti ada hal-hal baik yang bisa kita jadikan bekal dalam mengarungi perjalanan hidup saat ini. Jangan pernah katakan selamat tinggal untuk masa lalu. Bagaimana bisa kita mengatakan selamat tinggal, jika kita masih akan memerlukannya. Naif, bila masa lalu itu hanya sekedar kumpulan kenangan tanpa pernah kita belajar darinya.

Terimakasih masa lalu. Kenangan-kenangan indah itu akan menjadi bunga-bunga kehidupan yang wanginya semerbak mengaromai jalan takdir kita. Bilapun ada kelam maka jadikanlah itu semacam peringatan sebagaimana rambu-rambu kehidupan agar kita lebih berhati-hati.

Terimakasih masa lalu dan setiap orang yang sempat hadir di sana. Akan kusimpan sebagai arsip kehidupanku. #senyum.

 

iLLfeeL

Tomi menghempaskan tubuhnya ke ranjang. Wajahnya tegang, seperti Merapi, seakan memendam magma yang siap untuk dimuntahkan. Berkali-kali ia menghela nafasnya, bernafas yang disengaja. Ia tarik nafasnya perlahan-lahan dan mengeluarkannya perlahan-lahan. Dia berharap seiring tarikan nafasnya ada hawa damai yang ikut terhirup. Pun ketika menghembuskan nafasnya, ikut keluar pula kekecewaan yang ia rasakan saat ini. Namun sayang usaha itu kiranya sia-sia. Tetap saja wajahnya bak kepiting rebus gosong, merah padam.

“Aaaaaaarrrrghhhh…. Sialan !!! “ teriaknya.

“ Gak kusangka, ternyata dia seperti itu… kenapa?!! Kenapa ?!!! “ sambungnya.

Continue reading